Pengertian Sel Glia, Klasifikasi, Jenis, Struktur dan Fungsi

Apa itu sel glia (neuroglia)

sel-glia

Sel glial (neuroglia) adalah sel yang fungsinya mendukung kerja sel saraf. Mereka membantu dalam sel-sel saraf sehingga mereka dapat atau dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Sel-sel ini mungkin atau mungkin ditemukan di sistem saraf pusat atau di sistem saraf tepi. Diperkirakan bahwa di otak kita, jumlah sel glial adalah setengah dari jumlah sel saraf (neuron).

Neuroglia ini berasal dari kata “lem saraf” yang pertama kali diperkenalkan pada tahun 1854 oleh Rudolf Virchow. Neuroglia ini terdiri dari semua jenis sel yang mendukung, melindungi dan juga berperan secara keseluruhan yaitu sebagai sumber nutrisi bagi sel saraf (neuron) baik di sistem saraf pusat (SSP) maupun di sistem saraf tepi (SSP). ). Sel glia ini memainkan peran yang sangat penting dalam mendukung aktivitas saraf. Sel-sel ini juga sangat penting untuk integritas struktural sistem saraf dan fungsi normal neuron.

Neuroglia ini mendukung sel untuk neuron SSP, sementara mereka melakukan fungsi ini di SSP untuk sel Schwann.

Klasifikasi sel glia (Neuroglia)

Sel-sel neuroglial ini, yang terletak di parenkim otak dan sumsum tulang belakang, secara kasar diklasifikasikan sebagai:

Makroglia, ini berasal dari ektodermal (saraf), yang terdiri dari astrosit, oligodendrosit, dan glioblas.
Mikroglia, yang berasal dari mesoderm.

Struktur dan jenis sel glia (neuroglia)

Ada 2 jenis sel glial:

1. Sel glial di sistem saraf pusat

Dalam sistem saraf pusat ini terdapat 4 (empat) sel glial diantaranya

1. Astrosit

Astrosit mendapatkan nama ini karena bentuknya seperti bintang (astro berarti “bintang”, duduk adalah “sel”) dan merupakan sel glial yang paling umum. Sel-sel ini memiliki fungsi penting, antara lain:

  • Astrosit ini adalah lem SSP utama (glia berarti “lem”) dan menyatukan neuron dalam hubungan spasial yang benar.
  • Astrosit ini berfungsi sebagai perancah untuk memandu neuron menuju tujuan akhir mereka selama perkembangan otak janin.
  • Sel glial ini memicu perubahan anatomis dan fungsional pada pembuluh darah halus otak yang berperan dalam pembentukan sawar darah otak.
  • Astrosit penting dalam memperbaiki cedera otak dan dalam pembentukan jaringan parut saraf.
  • Sel-sel ini berperan dalam aktivitas neuron transmitter. Astrosit juga menyerap dan memecah glutamat dan asam gamma-amino-butirat (GABA), yang masing-masing merupakan neurotransmiter rangsang dan penghambat.
  • Astrosit ini juga menyerap kelebihan K + dari CES di otak ketika aktivitas atau aktivitas potensial aksi tinggi memicu kemampuan pompa Na + K + untuk mengembalikan K + yang dilepaskan ke neuron. (Perlu dicatat bahwa K + meninggalkan neuron dalam fase penurunan potensial aksi.) Dengan menyerap kelebihan K +, astrosit ini membantu mempertahankan konsentrasi ion CES yang tepat di otak untuk rangsangan saraf normal.
  • Mempromosikan pembentukan sinapsis dan mengubah transmisi sinapsis.

Ada dua jenis astrosit:

  • Astrosit protoplasma ini berlimpah di substansia grisea. Sel-sel ini memiliki tonjolan sitoplasma yang meluas ke seluruh permukaan sel. Kadang-kadang tonjolan itu berakhir di pembuluh darah kecil, yaitu cabang yang lebih kecil yang membentuk “kaki perivaskular”. Dalam sitoplasma ini, butiran yang disebut gliosom dapat ditampilkan atau ditampilkan.
  • Astrosit berserat ini, di sisi lain, lebih umum di Alba Substantia. Perbedaannya adalah pada astrosit protoplasma dapat dikenali dari tonjolan yang lebih panjang dan juga lurus dengan sedikit percabangan. Ada juga gambar berserabut di dalam tonjolan.

2. Oligodendrosit

Oligodendroglia ini lebih kecil dari astrosit dengan cabang sitoplasma yang lebih pendek dan sedikit cabang (oligo = sedikit). Nukleus berukuran kecil dan sitoplasma di sekitar nukleus berukuran kecil dan terlihat sebagai perifer perinuklear. Golgi kompleks, mengandung ribosom, mikrotubulus dan neurofilamen.
Sel-sel ini terutama terletak di materi abu-abu, yang terkait erat dengan neuron perikarion (yang merupakan sel satelit perineuronal), serta dalam jumlah kecil di materi putih, yang terletak di antara berkas akson. Lainnya berada di dekat pembuluh darah (perivaskular).

Fungsi oligodendroglia ini adalah membentuk selubung mielin di SSP dan bertindak sebagai sel pendukung. Cabang-cabang sitoplasma seperti daun dari badan sel memanjang membentuk lingkaran di sekitar serabut saraf. Masing-masing oligodendroglia ini memiliki beberapa cabang sehingga dapat atau dapat membentuk selubung mielin di sekitar beberapa serabut saraf yang berdekatan.

Oligondendrosit ini membentuk selubung mielin isolasi di sekitar akson SSP. Oligodendrosit ini memiliki beberapa tonjolan memanjang, yang masing-masing (seperti omelet yang digulung) membungkus cakram akson di antara neuron dalam pembentukan segmen mielin.

Oligodendroglia, atau oligodendrosit seperti astrosit, memiliki silinder sitoplasma yang panjang dan merupakan sel glial yang bertanggung jawab untuk produksi mielin di SSP. Setiap oligodendroglia mengelilingi beberapa neuron, dan membran plasma ini menyelimuti tonjolan neuron dan membentuk selubung mielin. Mielin di SST dibuat oleh sel Schwann. Fungsi oligodendrosit ini adalah membentuk selubung mielin di SSP.

3. Mikroglia

Mikroglia ini adalah sel pertahanan kekebalan sistem saraf pusat. Sel “pembersih” ini adalah “sepupu” dari monosit, sejenis sel darah putih yang meninggalkan darah dan juga merupakan garis pertahanan pertama di berbagai jaringan di seluruh tubuh. Mikroglia ini berasal dari jaringan sumsum tulang yang sama yang menghasilkan monosit. Saat embrio berkembang, mereka bermigrasi ke SSP, di mana sel-sel ini menetap sampai diaktifkan oleh infeksi atau cedera.

Dalam keadaan istirahat, mikroglia adalah sel-sel yang “berbulu” dengan banyak cabang panjang yang menjalar ke luar. Dalam keadaan istirahat ini, mikroglia bukan hanya sel kontrol. Sel-sel ini mengeluarkan faktor pertumbuhan dalam konsentrasi rendah, mis. B. Faktor pertumbuhan saraf yang membantu neuron dan sel glial lainnya bertahan dan tumbuh. Ketika ada masalah dengan SSP, mikroglia menarik cabang, membulat, dan juga menjadi sangat bergerak. Kemudian pindah ke area masalah untuk menghilangkan puing-puing atau puing-puing jaringan. Saat aktif, mikroglia ini mengeluarkan bahan kimia perusak yang menyerang targetnya.

4. Sel ependim

Sel ependim melapisi bagian dalam rongga berisi cairan di SSP. Ketika sistem saraf berevolusi dari tabung saraf berongga pada masa remaja, rongga sentral awal dalam tabung ini dipertahankan dan dimodifikasi untuk membentuk ventrikel dan saluran sentral. Ventrikel ini terdiri dari 4 rongga yang saling berhubungan di dalam otak yang juga terhubung dengannya oleh saluran sentral sempit yang membentuk terowongan di tengah sumsum tulang belakang. Sel ependymal yang melapisi ventrikel berkontribusi pada cairan serebrospinal, topik yang akan kita diskusikan sebentar lagi. Sel dependen ini adalah salah satu dari beberapa jenis sel yang memiliki silia. Pergerakan silia sel independen ini berperan dalam drainase cairan serebrospinal melalui ventrikel.

Fungsi sel independen ini adalah untuk melapisi bagian dalam rongga otak dan juga sumsum tulang belakang, untuk terlibat dalam pembentukan cairan serebrospinal. Ini berfungsi sebagai sel induk neuron yang berpotensi membentuk neuron dan sel glial baru.

2. Sel glial di sistem saraf tepi

Sel Schwann

Di akson sistem saraf tepi, sel Schwann ini memungkinkan sinyal listrik dikirim dari dendrit ke terminal akson dengan membungkus membran plasma secara konsentris di sepanjang akson yang dikenal sebagai selubung mielin. Di sistem saraf pusat, selubung mielin ini dibentuk oleh oligodendrosit.

Seperti pada oligodendrosit, sel Schwann ini adalah neuron unipolar yang membentuk mielin dan neurolema di SSP. Neurolema ini adalah membran sitoplasma halus yang terbentuk dari sel Schwann dan menyelubungi serat neuron-akson di dalam SST, baik mielin maupun non-mielin. Neurolema ini adalah struktur pendukung dan perlindungan untuk serat akson.

Selubung mielin

Selubung mielin ini adalah lapisan yang mengelilingi akson secara konsentris dan terdiri dari lipid dan neurokeratin. Pada sistem saraf pusat, selubung mielin dibentuk oleh sel oligodendroglia, sedangkan selubung mielin dibentuk oleh sel Schwann untuk sistem saraf tepi.

Saat masih segar, selubung mielin ini sangat tahan api dan putih (mielin ini memberi warna putih pada materi putih otak dan sumsum tulang belakang).

Proses pembentukan selubung mielin

Proses pembentukan selubung mielin diawali dengan intususepsi serabut saraf ke dalam sitoplasma sel Schwann. Kedua ujung sitoplasma sel Schwann kemudian bergabung dan juga membungkus serabut saraf. Tempat awal penyatuan ini dikenal sebagai mesakson internal. Mesakson kemudian meluas ke dalam untuk membentuk lapisan lamellae sitoplasma sel Schwann. Sitoplasma sel Schwann kemudian menghilang dan pada kedua sisi membran sitoplasma ia melebur dan juga mengental membentuk garis periode. Membran ekstraseluler sitoplasma sel Schwann kemudian mendekati tetapi tidak melebur dan membentuk garis interperiodik. Pada akhir proses mielinasi, dinding sitoplasma sel Schwann berfusi untuk kedua kalinya, yang disebut mesakson eksternal.

Ketika kedua sisi bersatu dalam membran sitoplasma sel Schwann, kegagalan terjadi di beberapa tempat, meninggalkan sejumlah kecil sitoplasma yang terjerat dalam amplop milein yang dikenal sebagai celah atau sayatan Schmidt Lanterman. Fiksasi ini menggunakan osmium tetraoksida mungkin atau dapat menunjukkan kolom Schmidt-Lanterman. Di SSP, proses pembentukan selubung mielin mirip dengan yang ada di SSP, tetapi di SSP, sel oligodendroglial dapat atau dapat membuat selubung mielin untuk beberapa serabut saraf.
Hipotesis mengenai pembentukan mielin lamellae ini juga dikenal sebagai teori “jelly roll”.

Fungsi selubung mielin

Fungsi selubung mielin ini seperti sebagai penyekat pada kabel listrik. Arus listrik melompat sangat cepat dari satu node Ranvier ke node Ranvier berikutnya (pipa garam). Dengan demikian, kecepatan rambat saraf elektrik pada saraf mielin jauh lebih cepat dibandingkan dengan serabut saraf tanpa mielin.

Fungsi sel glia (neuroglia)

Fungsi sel glia (neuroglia) meliputi:

  • Membentuk selubung mielin sel saraf
  • Memberikan makanan untuk sel saraf (neuron)
  • Menjaga keseimbangan tubuh
  • Berpartisipasi dalam transmisi sinyal dari sistem saraf

Demikian penjelasan mengenai pengertian sel glial (neuroglia), klasifikasi, jenis, struktur dan fungsinya, semoga yang diuraikan dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :