PENERIMAAN NEGARA
Posted in: Pendidikan

PENERIMAAN NEGARA

PENERIMAAN NEGARA

PENERIMAAN NEGARA
PENERIMAAN NEGARA
Berdasarkan institusi yang menanganinya, penerimaan negara dibedakan menjadi:

 

  • Penerimaan Pemerintah Pusat
  • Penerimaan Pemerintah Daerah Propinsi
  • Penerimaan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota
1. Penerimaan Pemerintah Pusat
    a. Penerimaan Negara dan Hibah 
        – Penerimaan Dalam Negeri 
        – Penerimaan perpajakan 
        – Penerimaan bukan pajak (PNBP) 
        – Bagian laba BUMN 
        – Lain-lain penerimaan yang sah 
    b. Penerimaan Pembiayaan 
        – Pinjaman sektor Perbankan 
        – Pinjaman luar negeri 
        – Penjualan Obligasi Pemerintah 
        – Privatisasi BUMN 
        – Penjualan aset pemerintah

 

2. Penerimaan Pemerintah Daerah Provinsi 
    a. Pendapatan Asli Daerah (PAD), yang terdiri dari: 
        – Pajak Daerah 
        – Retribusi Daerah 
        – Bagian laba BUMD 
        – PAD lainnya yang sah, yang terdiri dari pendapatan hibah, pendapatan dana darurat
        – dan lain-lain pendapatan.
    b. Pendapatan dari Dana Perimbangan, terdiri dari: 
        – Bagian daerah dari PBB dan BPHTB 
        – Bagian daerah dari Pajak Penghasilan Wajib Pajak Perseorangan/Pribadi 
        – Bagian daerah dari Sumber daya alam 
        – Bagian daerah dari Dana Alokasi Umum 
        – Bagian daerah dari Dana Alokasi Khusus
    c. Penerimaan Pembiayaan, terdiri dari: 
        – Pinjaman dari Pemerintah Pusat 
        – Pinjaman dari Pemerintah Daerah Otonom Lainnya 
        – Pinjaman dari BUMN/BUMD 
        – Pinjaman dari Bank/Lembaga non Bank 
        – Pinjaman dari Luar Negeri 
        – Penjualan Aset Daerah 
        – Penerbitan Obligasi Daerah
3. Penerimaan Pemerintah Daerah Kab./ Kota 

    a. Pendapatan Asli Daerah (PAD), yang terdiri dari: 

        – Pajak Daerah 
        – Retribusi Daerah 
        – Bagian laba BUMD 
        – PAD lainnya yang sah, yang terdiri dari pendapatan hibah, pendapatan dana darurat,  
        – dan lain-lain pendapatan.
    b. Pendapatan dari Dana Perimbangan, terdiri dari: 
        – Bagian daerah dari PBB dan BPHTB 
        – Bagian daerah dari Pajak Penghasilan Wajib Pajak Perseorangan/Pribadi 
        – Bagian daerah dari Sumber daya alam 
        – Bagian daerah dari Dana Alokasi Umum 
        – Bagian daerah dari Dana Alokasi Khusus
    c. Penerimaan Pembiayaan, terdiri dari: 
       – Pinjaman dari Pemerintah Pusat 
       – Pinjaman dari Pemerintah Daerah Otonom Lainnya 
       – Pinjaman dari BUMN/BUMD 
       – Pinjaman dari Bank/Lembaga non Bank 
       – Pinjaman dari Luar Negeri 
       – Penjualan Aset Daerah 
       – Penerbitan Obligasi Daerah